NuffNang

Selasa, 18 Februari 2014

Menerjah Mentarang Sungai Besar, Sabak Bernam - Misi kedua yang berjaya

Salam,

Adapun misi menerjah mentarang di Sungai Besar ini adalah misi kedua, rentetan dari misi pertama yang gagal tempohari. Dalam misi pertama, kami kecewa kerana apabila sampai di area Sungai Besar, yang kelihatan hanyalah gerai gerai usang yang bertuliskan Mentarang.

Kami berhenti bertanya pakcik yang berniaga di pasar berdekatan. Adapun katanya mentarang ini adalah bermusim, dan hanya muncul beberapa ketika sahaja. Jika telah tamat 5 tahun musim mentarang, maka kita perlu menunggu lagi 5 tahun sebelum bertemu dengan musim mentarang kembali. Apapun yang diperkatakan pakcik itu amatlah kami percayai. Namun sejauh mana kebenarannya, wallahualam.

Namun baru baru ini, aku terbaca keratan di sumber media sosial berkaitan dengan mentarang yang kini terdapat semula di kawasan Sungai Besar ini. Maka adapun setelah beberapa ketika aku menunggu, kini tibalah masanya untuk aku menerjah kembali mencari spesis siput mentarang ini. Sebagai sedikit info, spesis siput ini hanya boleh didapati di beberapa kawasan sahaja di Malaysia ini. Dahulunya terdapat di utara perlis, di bahagian Sabak Bernam ini dan juga sedikit di bahagian selatan Johor.

Perjalanan bermula dari Kampung Awah, Temerloh kampung aku. Aku menjalankan misi mencari mentarang untuk ayah aku yang dah lama bercerita nak makan siput mentarang nie. Beliau asyik bercerita kesedapan siput ini hasil pengalamannya yang lalu ketika berada di kampungnya di utara tanahair. Lagipun GF aku pun tak pernah makan. Sekali jalan laa tuh..


Perjalanan pergi mengambil masa 3 jam lebih walaupun dari segi odometer, perjalanan ini hanya mengambil kira kira 250km, sebab aku mengambil jalan menghala ke Genting sempah dan menghala ke Kuala Kubu Baru dan exit di Tanjung Malim. Untuk kali ini, aku pun tak menggunakan apa apa peta mahupun GPS. Cuma berpandukan dengan papan tanda jalan dan juga sedikit ilmu dari pembacaan. Namun dengan cuaca yang menjangkau sehingga 38c, aku risau juga kereta akan overheating ketika memanjat Genting Sempah. Almaklum laa kereta dah tua.

Apabila sampai di Tanjung Malim, timbul satu lagi masalah. Dari Tanjung Malim, aku terpaksa menggunakan jalan dalam yang agak sunyi yang membimbangkan aku akan sesat. Dan kedaan jalan ini juga agak beralun hingga membawa aku ke penghujung jalan. Seingat aku, jalan ini akan menghubungkan Tanjung Malim ke Sungai Besar melalui beberapa kampung dan perkampungan Felda. Kalau tak silap aku, ada Felda Gedangsa dan juga kampung Serigala. kenapa ia dinamakan kampung serigala, mungkin sebab suatu ketika dulu banyak serigala kot kat kawasan nie. Di sepanjang perjalanan, kadangkala terdapat papantanda binatang liar melintas iaitu gambar tapir.

Namun disuatu ketika bila mana kita telah mengakhiri derita jalan yang beralun dan berlopak, menemukan aku dengan restoran Selera Rimba yang banyak aku baca sebelum ini. Namun aku pun tak tau samaada restoran nie sama atau tak dengan selera rimba yang selalu aku baca port budak bikers selalu lepak tu.

Aku tak berniat untuk berhenti pun. Namun dari pembacaan aku yang lepas, aku yakin ini adalah kedainya. Aku ceduk dari blog : -restoran-seri-rimba Jelajah - Explorer nie yang dah buat review kat sini.


Di pengakhiran jalan nie panjang nie, aku bertemu simpang tiga. ke kanan akan membawa aku ke Sungai besar manakala ke kiri akan membawa aku ke Kuala Selangor. Belok sahaja ke kiri, dah ternampak gerai gerai sepanjang jalan yang menjual mentarang. Alhamdulillah, nampaknya misi aku kali ini berjaya walaupun terpaksa menempuh satu perjalanan yang panjang dan berliku. Semata mata untuk mencari siput mentarang.

Ada banyak pulak kedai yang berderetan kat sini. Dan aku pulak tak tahu berapa harga semasa untuk siput nie. Jadi aku pun main terpa ajerr, tak kisahlah berapa harga pun. yang penting aku dapat bawak balik siput nie.


Siput nie khabarnya akan berada didasar sungai yang berlumpur dan berselut. Dan agak susah untuk kita mengambilnya dari dalam air. Jadi disebabkan kesusahan itulah, maka aku pun tak banyak soal. Agaknya harga kat sini semuanya sama kot. Malas aku nak survey banyak sangat kedai.

Untuk kedai yang aku singgah nie, mentarangnya telah digradinghan mengikut saiz. Saiz terbesar adalah berharga RM12, sederhana dijual dengan harga RM10 manakala yang kecil dijual dengan harga RM8 sekilo. Kakak yang jual mentarang nie pun ada jual remis jugak, iaitu sejenis siput seperti lalah gayanya.


Keramahan kakak yang jual siput nie membuatkan aku tertarik untuk membeli dengannya. Selain dari mentarangnya yang telah dicuci bersih, kakak nie juga telah memberikan beberapa info dan juga resepi resepi yang aku rasa amat berguna sebagai pedoman ketika memasak siput ini.

Antaranya, siput ini haruslah dicuci sebersih bersihnya sebelum di masak, takut jika tidak dicuci bersih akan menyebabkan kita termakan selut dan lumpur sekaligus. Ketika mencucinya juga, kita harus mencuci dengan penuh kelembutan, kerana bimbang kulit siput akan pecah dan melukakan jari. Sebaiknya cucilah dengan berus gigi yang masih belum digunakan, kerana berus gigi itu agak kecil dan tidaklah terlalu kasar juga kiranya.

Oleh sebab itu, tips untuk membeli maka belilah mentarang yang kelihatan bersih dan telah dicuci sepenuhnya agar pekerjaan kita tidak akan menjadi terlalu sukar untuk memasak nanti. Dari segi saiz pula, belilah yang agak besar kerana bimbang kesusahan untuk menbersihnya nanti. Maka ada juga info yang mengatakan bahawa mentarang bersaiz kecil itu adalah lebih sedap di makan. Namun itu terpulangkah kepada individu.




Dalam perjalanan pulang, aku mengambil perjalanan menuju ke Kuala Selangor demi untuk mengelakkan keadaan jalan yang beralun alun itu tadi. Melepasi kawasan Sungai Besar menghala ke kuala Selangor itu, kita kan bertemu dengan deretan kedai yang menjual mentarang dan kemudian kedai kedai yang menjual buah buahan mangga serta keladi atau jagung. Sepanjang jalan dengan panorama yang sangat mempersonakan apabila mereka menytusun buah buahan itu dengan kombinasi warna yang sangat menarik.

Sebelum itu, aku sempat singgah di sebuah kedai yang menjual Mentarang Bakar. Bila dah alang alang sampai di kawasan ini, aku tak nak melepaskan peluang untuk mencuba sesuatu yang bagi aku rasakan agak pelik. Duduk sahaja di kerusi, aku memesan sekilo mentarang bakar yang berharga RM 15. Manakala emak aku yang tidak makan siput memesan nasi goreng kampung.



Tak sampai beberapa ketika, siput mentarang bakar pun sampai sebanyak sepinggan penuh. Siput ini akan dicicah bersama dengan sambal kicap ataupun sos cili. Simple ajerr.



Namun aku dapat merasakan yang mentarang ini telah berada aagak lama diatas pemanggang, yang menjadikan isinya kering dan agak rapuh berbanding jika dibakar secara segar. Agak mengecewakan. Tak fresh langsung. Mungkin sebab dia dah panggang agak lama atas pemanggang tu.



Akhirnya bila nasi goreng kampung yg emak aku pesan dah sampai, hmmm...cukup menyelerakan. Maka aku pun order sepinggan lagi nasi goreng kampung dan merumuskan bahawa nasi goreng kampung ini adalah jauh lebih sedap daripada mentarang bakar. Ayah aku sebagai peminat mentarang juga bersetuju dengan pendapat aku...hahahaa.

nasi goreng kampung...hmmm


Bila dah kenyang isi perut, kami pun bergerak meninggalkan kawasan ini menuju terus ke Kuala Selangor. kira kira pukul 6 petang. Dari situ, aku mengambil jalan menuju ke Rawang melalui Batu Arang. Dari Rawang, aku mengambil lebuhraya PLUS hingga sampai di exit Kepong dan dari situ terus menuju MRR2 menuju ke Gombak dan menghubungkan dengan lebuhraya Karak hingga ke Temerloh. Selamat sampai di rumah kira kira jam 9.30 malam. Satu perjalanan yang agak memenatkan.

Bila dah sampai ke rumah, timbul satu lagi masalah bagi kaum ibu. Menyediakan hidangan makan malam berasaskan mentarang. Dalam kepenatan, terpaksa pula mencuci siput ini. Namun setiap perkara yang dibuat dengan ikhlas akan mendapat ganjaran dari Allah jua. Dan inilah hasilnya...memang sesuatu yang amat memuaskan hati. Walaupun perjalanan sangat jauh, namun hasilnya memang berbaloi baloi. Siput ini memang sangat sedap Rasa siput ini memang manis. Lebih sedap dari segala macam siput yang pernah aku makan. Tapi kalau tanya aku mentarang bakar? Aku akan geleng kepala...tak kena dengan selera aku.

Mentarang masak berlada. Marbless...

Kopek kulitnya...dan isinya boleh dibuat sambal tumis.

Sup mentarang yang terbaek. Rasa isinya yang cukup manis memang menambat jiwa.
dan juga sambal tumis mentarang...terbaekkkk.

Catat Ulasan

Please Click..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...