NuffNang

Khamis, 29 September 2011

Pendatang asing monopoli perniagaan pasar malam di Senawang / Seremban

Salam,

Keratan akhbar Harian metro semalam
Baru jer beberapa Ahad yang lepas aku masukkan dalam entry nie berkenaan dengan pendatang asing yang begitu ramainya kat area Senawang nie. Semalam aku buka akhbar Harian Metro, ada tampalan berkenaan dengan golongan pendatang asing yang memonopoli perniagaan di pasar malam.

Aku fikir ini adalah satu perkara yang agak keterlaluan. Dengan perangai mereka yang sebilangannya agak kurang sopan, kini memonopoli perniagaan lantas mencantas rezeki penduduk tempatan. Kini apa yang tinggal untuk rakyat tempatan? Ketakutan berjalan bersendirian akibat diganggu oleh golongan asing ini? Kita akan merasa terancam hidup di negara kita sendiri walhal golongan ini bersenang lenang mengaut kekayaan negara.

Golongan rakyat tempatan sendiri merasa begitu sukarnya untuk mendapatkan tapak berniaga, namun bagaimana golongan pendatang asing ini begitu mudah dapat berniaga hingga memonopoli tapak perniagaan di pasar malam? Golongan peniaga dan penjaja tempatan dikejar oleh pihak berkuasa lantaran tidak mempunyai lesen perniagaan, namun golongan pendatang asing ini mampu berniaga hingga menyekat rezeki penduduk tempatan.

Seperti yang aku nyatakan di dalam entry yang lepas, golongan pendatang asing ini memang begitu ramai di kawasan ini. Tidak mustahil jika mereka mampu berniaga dan pasti mendapat sokongan dan sambutan daripada golongan mereka sendiri. Aku bimbang suatu hari nanti, pasar malam ini akan lenyap daripada peniaga tempatan dan dipenuhi oleh warga negara asing ini.

Itu baru dikira bab perniagaa, belum lagi dikira dengan sikap mereka yang membuat onar dengan bangsa kita dan rakyat Malaysia. Berbohong kalau aku nyatakan tida puak ini yang terlibat dalam jenayah, cuma peratusannya aku tidak tahu. Begitu juga dengan peratusan puak ini yang merosakkan anak gadis tempatan. Mengacau kedamaian rumahtangga orang lain. Kalau di soal selidik, pasti ada dan jawapannya pasti ya. Ini berlandaskan pengalaman aku sendiri bilamana ada pekerja asing di tempat aku bekerja yang membuat hubungan dengan isteri orang. Biadap sungguh!

Golongan ini harus dipantau. Pandai berbahasa melayu bukan tiket untuk mereka menjadikan negara Malaysia ini bagaikan negara mereka sendiri. Bukan aku anti kepada golongan ini, kerana tidak dinafikan golongan ini ada membantu membangunkan negara. Namun pergerakan mereka harus dipantau. Kerana selepas negara kita bebas dari komunis, kemudian penagih dadah, aku bimbang negara ini mendapat ancaman dari golongan ini pula. Itu hanya pendapat aku leer, tak tau leer pendapat engkorang. Wallahulam. 
Catat Ulasan

Please Click..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...